Wali Kota Sibolga Pimpin Rapat Koordinasi TPID Kota Sibolga - Layar News

Wali Kota Sibolga Pimpin Rapat Koordinasi TPID Kota Sibolga

Share This


 Sibolga - Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Sibolga menggelar rapat koordinasi di Ruang Rapat Kantor Perwakilan Bank Indonesia Sibolga, Kamis (17/01/2019).

Wali Kota Sibolga Drs. H.M. Syarfi Hutauruk, MM memimpin rakor TPID Kota Sibolga
dan diikuti oleh Wakil Wali Kota Sibolga, Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia,  dan sejumlah perwakilan dari BPS, Pertamina, Bulog, Polres Sibolga, dan Pimpinan OPD terkait se-kota Sibolga.

Pada rakor tersebut, Drs. H.M. Syarfi Hutauruk, MM menjelaskan bahwa inflasi menjadi barometer agar dapat senantiasa menahan stabilitas ekonomi dan pangan serta menjaga komitmen Pemerintah Kota Sibolga yang sudah selayaknya hadir diseluruh kehidupan masyarakat.

“Ketika mengalami inflasi bukan berarti daya beli masyarakat rendah, tetapi insyaallah manajemen pengelolaannya bagus,” terang Pak Syarfi.  Pada Bulan Desember 2018 Kota Sibolga mengalami inflasi hanya sebesar 0,1% dan sepanjang tahun 2018 hanya di angka 2,86% dan yang terendah di sepanjang saya menjadi Walikota Sibolga, Terima kasih buat TPID Kota Sibolga, terang Pak Syarfi.

Namun Pak Syarfi mengkhawatirkan inflasi terjadi karena terdapat kanalisasi atau penyumbatan di tingkat tingkat tertentu, misalnya, penyuplai melakukan penimbunan barang untuk itu hal ini perlu kita cegah sebelum terjadi. Maka itu Pak Syarfi mengintruksikan kepada OPD terkait untuk melakukan inventarisasi supplier. “Maka kita akan tahu alur diperolehnya barang dan kita akan tau penyebab kelangkaan yang terjadi,”

Termasuk penyebab tertinggi  inflasi di kota Sibolga adalah persoalan perikanan dampak PermenKP 02 Tahun 2015 yang solusinya dari Kementerian Perikanan buat kota Sibolga atas bantuan Kapal dan lain-lain belum terealisasi, kami sampai saat ini terus berusaha meminta realisasi hal ini dari Pemerintah Pusat dan akan kita sampaikan ulang kepada Bapak Presiden sehingga target kita di 2019 Inflasi di angka 2,80%.dapat tercapai. Pak Syarfi juga mengimbau seluruh pihak untuk bersinergi dalam melakukan tugas-tugasnya agar inflasi kita berjalan stabil.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Loading...

Pages